Kesehatan

Indonesia menerima gelombang pertama vaksin COVID-19 dari Fasilitas COVAX

Kemarin, Indonesia menerima 111.3600 dosis vaksin COVID‑19 dari Fasilitas COVAX, kemitraan internasional yang dibentuk untuk memastikan pemerataan vaksin COVID‑19 di seluruh dunia. Pengiriman pertama ini merupakan bagian dari 11 juta dosis yang dialokasikan ke Indonesia di bawah Fasilitas COVAX yang akan terus berdatangan hingga Mei 2021.

Vaksin COVID first19 gelombang pertama dari Fasilitas COVAX yang tiba di Indonesia adalah vaksin Sinovac yang diproduksi di Cina dan dikirim melalui hub Sinovac di Amsterdam, Belanda. Sebagai bagian dari Advance Market Commitment (AMC) untuk membiayai negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, Fasilitas COVAX akan memberikan 11.704.800 dosis vaksin ke Indonesia tanpa biaya. Jumlah ini akan berkontribusi pada target Indonesia untuk memvaksinasi 181 juta orang, dengan memprioritaskan tenaga kesehatan, pekerja garis depan, lansia, dan populasi rentan.

Menlu RI dan Co-chair Gavi COVAX AMC Retno Marsudi dan Dirjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kemenkes drg. Arianti Anaya, MKM , Perwakilan WHO Dr N. Paranietharan, dan Perwakilan UNICEF Debora Comini menerima vaksin di Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Pemerintah Indonesia akan terus memimpin peluncuran vaksinasi COVID‑19 yang telah dimulai pada 13 Januari 2021.

“Kedatangan vaksin dari Fasilitas COVAX merupakan hasil kerjasama kementerian di Indonesia dengan organisasi internasional; negara donor; GAVI, Aliansi Vaksin; SIAPA; UNICEF; Koalisi Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), dan lain-lain. Apresiasi setinggi-tingginya kami sampaikan atas kerjasama ini. Indonesia telah mendukung pemerataan vaksin untuk semua negara, prinsip ini harus terus disuarakan dan didukung,” kata Menlu RI dan co-chair AMC Gavi COVAX Retno Marsudi.

Kolaborasi yang kuat di tingkat global dan nasional telah menghasilkan tonggak penting dalam perang melawan COVID‑19 dan operasi pengadaan dan pasokan vaksin terbesar dalam sejarah. WHO meluncurkan Access to COVID-19 Tools (ACT) Accelerator, sebuah kolaborasi global untuk mempercepat pengembangan, produksi, dan akses yang adil ke diagnostik, terapi, dan vaksin COVID-19. COVAX, pilar vaksin dari Akselerator ACT, dipimpin bersama oleh Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), Gavi, Aliansi Vaksin (Gavi) dan WHO – bekerja dalam kemitraan dengan UNICEF sebagai mitra pelaksana utama, serta masyarakat sipil. organisasi masyarakat, produsen vaksin, Bank Dunia, dan lain-lain.

Di Indonesia, WHO, UNICEF, dan mitra lainnya memberikan bantuan teknis kepada Kementerian Kesehatan dalam semua aspek vaksinasi COVID‑19. Lebih dari 23.000 petugas kesehatan telah dilatih tentang vaksinasi COVID‑19, peta jalan pengenalan vaksin telah dikembangkan, dan pengawasan keamanan vaksin terus diperkuat untuk memantau dan menanggapi setiap potensi efek samping.

“Kedatangan vaksin yang dialokasikan oleh Fasilitas COVAX menunjukkan solidaritas global dan menyalakan kembali harapan dalam mengakhiri pandemi. Saya mengucapkan selamat kepada Indonesia sebagai salah satu co-chair grup AMC Fasilitas COVAX atas pencapaian tonggak sejarah ini. Saatnya pemerataan kesehatan adalah sekarang. Kami perlu memastikan bahwa vaksin ini menjangkau semua orang yang membutuhkannya dan tidak ada yang tertinggal,” kata Perwakilan WHO Dr N. Paranietharan. “Saat vaksinasi diluncurkan, negara-negara tidak boleh lengah. Kita harus terus menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk mengurangi penyebaran virus; seperti physical distancing, memakai masker, cuci tangan pakai sabun, menghindari keramaian dan ruang tertutup, meski sudah divaksin.”

Fasilitas COVAX bertujuan untuk mendapatkan dua miliar dosis pada akhir tahun 2021 untuk melindungi perawatan kesehatan garis depan dan pekerja sosial, serta orang-orang yang berisiko tinggi dan rentan, termasuk setidaknya 1,3 miliar dosis yang didanai donor untuk 92 peserta Fasilitas COVAX berpenghasilan rendah didukung oleh Gavi COVAX AMC.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *